Monday, January 6, 2014

Sungguh! penyesalan itu datang pada bahagian akhir...


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji hanya bagi Allah SWT yang mentadbir seluruh alam, mencurahkan limpah kurniaNya dan kenikmatan yang begitu banyak, sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.


BETAPA TINGGINYA ALLAH MENILAI WAKTU

Waktu adalah usia kehidupan kita dan tempat kita berada, bernaung, mengambil dan memberi manfaat. 

Betapa tingginya nilai sebuah waktu HINGGAKAN ALLAH bersumpah demi waktu dalam BEBERAPA firman-Nya.

WAKTU adalah nikmat yang cukup mendasar dan mahal, namun kebanyakan daripada kita melalaikannya.

Allah berfirman:

“Allah-lah yang telah menciptakan langit dan bumi dan menurunkan hujan dari langit, kemudian Dia mengeluarkan dengan air hujan itu pelbagai jenis buah-buahan sebagai rezki untukmu, dan Dia telah menundukkan bahtera bagimu supaya bahtera itu belayar di lautan dengan kehendak-Nya, dan Dia telah menundukkan pula sungai-sungai. Dan Dia menundukkan (pula) matahari dan bulan yang terus beredar, dan telah menundukkan bagimu MALAM dan SIANG. Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) daripada segala apa yang kamu mohonkan kepada-Nya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah kamu dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan ingkar (akan nikmat Allah).” (QS. Ibrahim [14] : 32-34).

Nikmat MALAM dan SIANG adalah sebahagian daripada waktu yang sedang diperbincangkan. 

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

“Dan Dia telah menundukkan MALAM dan SIANG, matahari dan bulan untukmu. Dan bintang-bintang itu ditundukkan untukmu dengan perintah-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memahami(nya).” (QS. An-Nahl [16] :12).

Pada ayat yang mulia ini Allah mengisyaratkan, bahawa nikmat tesebut mempunyai arti yang besar bagi orang-orang yang berakal dan mahu mengambil pelajaran.

Allah bangga sebagai pemilik waktu dan tempat serta apa yang di dalamnya. Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

“Dan kepunyaan Allah-lah segala yang ada pada MALAM dan SIANG hari. Dan Dia-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al-An’am [6] :13).

Demikianlah betapa besarnya nikmat waktu yang Allah berikan kepada kita sehingga dalam salah satu firman-Nya Allah subhanahu wa ta’ala mengecam perilaku orang-orang kafir yang menyia-nyiakan umur, berlumba-lumba dalam kekafiran, dan tidak mahu berhenti daripada kekafirannya, padahal mereka mempunyai banyak kesempatan dan Allah telah memberi mereka waktu yang luang dan umur yang panjang.

Allah subhanahu wa ta’ala berfiman:
“Dan bukankah Kami telah memanjangkan umurmu dalam masa yang panjang yang mana cukup untuk berfikir bagi orang-orang yang mau berfikir, dan (apakah tidak) datang kepada kamu pemberi peringatan? Maka rasakanlah azab kami dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolong pun.” (QS Fathir [35] :37).

Ibnu Katsir rahimahullah dalam menafsirkan ayat di atas berkata: “Bukankah anda telah hidup di dunia dengan umur yang panjang? Jika anda mencari kebenaran nescaya anda akan dapatkan kebenaran itu semasa anda hidup.”

Alangkah indahnya perkataan Imam Qatadah: “Ketahuilah bahawa umur panjang itu akan menjadi saksi, maka berlindunglah kepada Allah agar umur anda yang panjang itu tidak menyebabkan anda tercela.”

Begitulah Allah memberikan umur panjang agar kita berfikir dan penuh perhatian, di samping sebagai kesempatan untuk beriman dan beramal soleh.

Selain ayat yang disebutkan di atas banyak lagi ayat-ayat lain yang mengingatkan kita akan besarnya arti waktu. Cuba buka Al-Quran, nescaya kita dapatkan betapa banyak Allah bersumpah dengan waktu dan bahagian-bahagiannya.

Allah bersumpah dengan indahnya tentang waktu, malam, siang, fajar, zohor, 'asar, antara lain dalam firmanNya:

“Demi malam apabila menutupi (cahaya siang), dan siang apabila terang-benderang.” (QS. Al-Lail [92] : 1-2).

“Demi malam ketika telah berlalu dan subuh apabila mulai terang.” (QS. Al-Muddatstsir [74] : 33-34).

“Demi malam apabila meninggalkan gelapnya, dan demi subuh apabila fajar menyingsing.” (QS. At-Takwir [81] : 17-18).

“Maka sesungguhnya Aku bersumpah dengan cahaya merah di waktu senja.” (QS. Al-Insyiqaaq [84] :16-17).

“Demi fajar dan malam yang sepuluh.” (QS. Al-Fajr [89] :1-2).

“Demi waktu matahari naik sepenggalahan, dan demi malam apabila telah sunyi.” (QS. Adh-Dhuha [93] : 1-2).

“Demi masa, sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian.” (QS. Al-'Ashr [103] : 1-2).

Cuba kita perhatikan sumpah Allah dalam ayat-ayat di atas, maka kita akan dapati bahawa sumpah-sumpah tersebut berada dalam keadaan yang serius.

Demikianlah Allah subhanahu wa ta’ala bersumpah dengan waktu kerana dalam waktu terdapat beberapa keajaiban, terdapat kesenangan dan kesusahan, kesihatan dan rasa sakit, serta kekayaan dan kemiskinan. Juga disebabkan berharganya usia ini tak dapat dinilai dengan sesuatu apapun.

Jika kita menyia-nyiakan waktu ribuan tahun untuk sesuatu yang tak ada artinya, kemudian bertaubat, nescaya akan masuk syurga untuk selama-lamanya. Dengan demikian waktu yang sangat bernilai dalam hidup kita adalah pada detik-detik terakhir tadi. Oleh sebab itu Allah subhanahu wa ta’ala bersumpah dengan waktu untuk mengingatkan bahawa pergantian siang dan malam banyak disia-siakan orang.

Adapun keterangan dari As-Sunnah tentang nilai waktu tampak lebih jelas dan nyata. Diriwayatkan oleh Bukhari, Tirmidzi, dan Ibnu Majah dari Ibnu ‘Abbas, bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Dua kenikmatan yang banyak dilalaikan orang adalah kesihatan dan kesempatan (masa lapang).”

Waktu adalah nikmat yang agung dan pemberian yang besar, hanya saja ini tidak disedari dan dimanfaatkan, kecuali oleh orang-orang yang mendapatkan taufiq daripada Allah sebagaimana yang tersirat oleh hadits di atas, waktu banyak dilalaikan orang, yang berarti sedikit sekali orang yang tidak lalai.

Mari kita renungkan! Setiap denyut nafas kita adalah waktu kita yang kita bawa sekehendak hati kita. Apakah kita bawa waktu kita dalam manisnya ketaatan pada-Nya, atau adakah kita bawa kepada jurang kenistaan dan kemaksiatan pada-Nya, tanyalah diri sendiri?.

Menyia-nyiakan waktu itu lebih berbahaya daripada kematian, kerana menyia-nyiakan waktu dapat memutus hubungan kita dengan Allah, sedangkan kematian memutus dunia dan penghuninya. Namun yang jelas kita sekarang ini berada dalam perjalanan menuju keribaan-Nya dan kita tidak tahu muara dari perjalanan kita ini, Dialah yang mengetahui akhir daripada perjalanan hidup kita.

Oleh kerana itu… marilah kita pergunakanlah nikmat waktu yang Allah kurniakan kepada kita ini untuk memperkuat kesihatan akidah kita dan memperbanyak bekal amal agar diri kita cukup kuat untuk selamat menempuh perjalanan maha panjang menuju kampung akhirat.

Sungguh sering penyesalan itu datang pada bahagian akhir. Itupun kalau masih cukup waktumu untuk menyesal…

Sumber dengan sedikit edit...

Semoga bermanfaat....

6 comments:

Kakzakie said...

Assalamu'alaikum Kak Werdah..

Sungguh bagai dikata. Kita sendiri sebagai manusia pun selalu terasa masa bergerak pantas.Kalau tertinggal maka sendiri akan kerugian seperti ayat Allah Al-Asr.. itu. Kelalaian akan membuat sendiri rugi bukan akhirat hatta di dunia juga.

Moga kita tidak tergolong dari hamba Allah yg lalai dan rugi meninggalkan masa dgn sia-sia.

Membaca N3 ini harapnya Kak Werdah sihat ye:)

Abd Razak said...

Assalamualaikum Kak Werdah..

Moga Kak dikurniakan Allah kesihatan yang baik serta kekuatan untuk melaksanakan ibadah kepada~Nya dengan sempurna.

Sungguh kita semua kelak di akhirat akan ditanya Allah tentang usia kita bagaimana dimanfaatkan. Soalan itu bisa kita tanya pada diri kita sendiri, adakah kita banyak mengingati Allah dengan solat, zikir, baca Quran dan lain-lainnya atau disebaliknya banyak masa dengan facebook, blog, tweeter, tv dan sebagainya.

Masa tak bisa kembali jika sudah berlalu, maka sewajarnya moga kita dapat manfaatkan masa yang ada untuk perkara yang mendatangkan kebaikan di dunia dan akhirat.

aby said...

salam k werdah ..
satu perangai aby,bila drive dari penang keKL ..setelah bawak agak gila2, bila sampai Tanjung malim atau diperingakat akhir perjalanan mesti dah mula relax,utk pastikan kita selamat sampai kedestinasi..
gitu la perjalanan hidup kita ..
bila dah diperingkat akhir ..
kena lebih berhati2 la dalam amalan dan kehidupan agar kita boleh selamat ketika didunia sana nanti ...

Werdah said...

Wa'alaikumussalam kakzakie

Ya kakzakie, kini terasa benar bahawa putaran waktu amat pantas dan itulah yang dikatakan salah satu tanda kiamat semakin hampir.

Harapan kak juga agar kehidupan yang masih berbaki ini tidak tersia-sia. Bimbang sungguh!

Kak kini alhamdulillah sihat 'alaa kulli haal. Pinggang tu bertahan alhamdulilllah.

Werdah said...

Wa'alaikumussalam Abd Razak

Terima kasih kerana selalu mendoakan kak. Dengan itu menjadikan salah satu motivasi kepada diri ini.

Semoga dirimu juga sentiasa beroleh kesejahteraan dan dalam rahmat Allah dan redha-Nya..aamiin

Imbas kembali doa Nabi Sulaiman "berdoalah ia dengan berkata: "Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redhai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu, dan sesungguhnya aku daripada orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)". (Al-Ahqaaf [ 46 ] : 15)

Bagaimana Nabi Sulaiman as mengagihkan masa untuk capai redha Allah SWT. Baginda punyai kerajaan dan memerintah pelbagai jenis makhluk masih tahu agihkan masanya. AllahuRabbi..

Werdah said...

Wa'alaikumussalam aby

Bila aby sebutkan hal perjalanan aby, kak jadi teringat penulisan Ustaz Zul Ramli tentang R & R di Lebuh Raya Kehidupan yang kak pernah tulis lama sebelum ini.

Penulis mengajak kita yang sedang menyusuri lebuh raya kehidupan supaya berhenti sebentar di R & R dan bertanya bagaimana kita membina keseimbangan terhadap semua perkara yang berkaitan dengan kita, seterusnya dapatlah kita menilai kembali peranan yang kita kita mainkan terhadap semua yang berkaitan dengan kita dan seterusnya memberikan keutamaan yang saksama.

Begitulah kehidupan yang sepatutnya kan?

Related Posts with Thumbnails