Monday, November 22, 2010

Bahasa apa yang kita guna semasa solat? - Sambungan


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.


Marilah sama-sama kita memuji dan memuja Allah SWT atas segala limpahan kurniaNya yang begitu banyak memberikan kita kenikmatan sehingga tidak mampu kita menghitungnya.

Selawat dan salam buat Junjungan Mulia, Rasul tercinta, Muhammad SAW serta keluarga, para sahabat dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Alhamdulillah kali ini dapat sambung tulis tentang bahasa yang digunakan dalam solat.

2) Bahasa Lisan (verbal Language)

Selain bahasa tubuh Allah ajar kita gunakan bahasa lidah. Dalam solat ada rukun wajib, ada rukun sunat, ada doa, ada pujian dan ada ikrar yang kita lafaz. Apabila kita angkat tangan takbir (body language) pada masa yang sama kita kata Allahu Akbar sambil berdiri tunduk, mata memandang ke tempat sujud; ketika ini apabila kita hayati (kita sedar bahawa Allah Maha Besar) kita telahpun dapat khusyuk. Cuba kita bayangkan ketika kita berkomunikasi dengan orang; ketika kita angguk untuk nyatakan kita setuju pasti kita kata; "ya! saya setuju". Orang itu pasti percaya kita setuju walaupun kita tak setuju. Jadi kita begitu jahat jika kita berkata tidak selari dengan bahasa tubuh kita dan yang ada dalam hati kita. Orang tak tahu; yang tahu hanya kita sendiri.

Dalam berkomunikasi dengan Allah tidak demikian. Apa jadi jika kita menghadap Allah ketika kita solat, kita berdiri, tunduk kemudian kata Allahu Akbar tapi kita tak hayati? Sepatutnya kita dah hancurkan segala sifat keakuan kita. Jika tadi dengan manusiapun kita mungkin rasa bersalah inikan pula dengan Allah SWT. Allah Maha Mengetahui.

Dalam solat kita banyak berkomunikasi dengan Allah SWT, bukan sahaja ketika kita kata Allahu Akbar, bahkan doa iftitah, al-fatihah dan banyak lagi. Ada pengakuan bahawa hidup mati kita hanya untuk Allah sekelian alam.

Bahasa tubuh dan bahasa lisan adalah bahasa universal sebab itulah Allah ajar atau tetapkan apa yang hendak diungkapkan dalam setiap gerakan. Kita tak dapat nak bezakan sama ada orang itu ruku' dalam senaman ataupun ruku' dalam solat jika kita tidak ketahui apa yang diungkapkan. Jika senaman tak ada bacaan dibuat, mungkin ruku' itu untuk hilangkan sakit pinggang. Begitu juga dengan berdiri jika kita pandang dari belakang kita tak dapat nak bezakan apakah orang itu bersenam ataupun solat.

Ungkapan dalam solat , pujian al-hamdulillah, ihdinassiratal mustaqim dan lain-lainnya Allah yang pilih. Jadi segala ungkapan pujian, mensucikan Allah dan doa permohonan yang Allah pilih itu adalah luas maknanya. Diungkapkan oleh kita dan ditambah pula bahasa tubuh yang penuh makna tentu akan membentuk keindahan bermunajat dalam solat, pasti kita lupa perkara-perkara lain. Pasti tidak lalai dalam solat. Dalam surah an-Nahl ayat 107 hingga 109 yang bermaksud:

(Kekufuran mereka) yang demikian, ialah kerana mereka lebih mengutamakan kehidupan dunia daripada hari akhirat dan kerana Allah tidak memberi hidayat petunjuk yang menyampaikan kaum yang kufur ingkar (kepada kebahagiaan di akhirat). (107) Mereka itulah orang-orang yang telah dimeteraikan Allah Taala hati mereka dan pendengaran mereka serta penglihatan mereka dan merekalah orang-orang yang lalai. (108) Tidak syak lagi, bahawa mereka ialah orang-orang yang rugi pada hari akhirat kelak. (109)

Allah tak beri petunjuk kepada orang-orang yang lalai. Jika lupa mungkin Allah maafkan. Lalai ini adalah sifat orang kafir kerana mereka tak ambil berat, jika tak sengajapun sifat itu tercela. Salah satu maksud lalai ialah bila makna bahasa tubuh kita tak sama dengan bahasa lisan kita. Lihat ayat 167 surah ali-Imran yang bermaksud:

" ... Mereka ketika (mengeluarkan perkataan) itu lebih dekat kepada kufur dari dekatnya kepada iman. Mereka selalu menyebut dengan mulutnya apa yang tidak ada dalam hatinya dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka sembunyikan. (ali-Imran [3] : 167)

Ayat ini menyatakan ciri-ciri orang munafik, namun orang-orang yang boleh menjangkiti ciri-ciri ini ialah orang-orang mukmin bukannya orang kafir. Jadi dengan sebab itu fikirlah sejauh mana semasa kita angkat takbir kita telah merasakan kehinaan diri kita, ketika kita zikrullah tidak cukup dengan gerakan tubuh, mesti dengan lidah juga disertai dengan hati.

Kita bukan sahaja kena hafal apa yang hendak diungkapkan malah kita kena hayati dan mengerti, jangan pula kita lebih banyak menghafal tapi tak mengerti. Solat sah tetapi nilai solat kita kurang. Dalam bahasa sinikal jika kita tak faham atau mengerti apa yang kita cakap, kita seumpama burung kakak tua. Cuba kalau orang datang nak minta bantuan tetapi mintanya seperti membaca skrip, orang yang nak tolongpun pening, kemudian datang lagi, intonasinya sama saja pada kali berikutnya dan seterusnya. Sepatutnya jika susah mesti ada nada rayuan memohon pertolongan. Orang yang khusyuk; lama dalam berdoa.

Ini bermakna kita kena faham apa yang kita ungkapkan, bila kita capai dua bahasa ini yakni bahasa tubuh dan bahasa lisan kita insyaAllah akan capai khusyuk.

3) Bahasa Inteklektual.

Maksudnya bahasa dengan menggunakan pelbagai ilmu pengetahuan. Makamnya lebih tinggi. Semakin canggih perkara yang difahami semakin dalam pula makna yang dapat digali daripada apa yang terkandung di sebalik ucapan dan gerakan yang kita lakukan.

"Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal. (190) (Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab Neraka." (Ali Imran [3] : 190 & 191)

Dalam ayat 190 & 191 surah ali Imran, dinyatakan ulul albab ialah:
  • Orang-orang yang mengingati Allah
  • Sama ada dalam keadaan berdiri, duduk, baring
  • Berfikir (mencari ilmu
  • Sehingga pengetahuan tentang penciptaan Allah bukan skadar kenal namanya, warna tetapi kenal segala-galanya
sehingga dia berkata : "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab Neraka."

Kita ambil contoh A, B dan C. Ketiga-tiga orang ini mempunyai pengetahuan yang berbeza. Ketika ketiga-tiga orang ini A, B dan C ini duduk di atas bukit dan merenung ke bawah, semuanya kagum menyaksikan keindahan panaroma, semuanya kata Subhanallah tetapi disebabkan pengetahuan tidak sama, subhanallah mereka mempunyai nilai yang berbeza. Maksudnya bila pengetahuan tentang sesuatu perkara itu lebih mendalam, maka ucapan mensucikan Allah itu lebih terkesan dijiwa. Apatah lagi jika kedudukan orang ini tinggi sebagaimana yang disebutkan dalam firman Allah SWT dalam surah Ali Imran ayat 18:

Allah bersaksi (bersyahadah), bahawasanya tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang sentiasa mentadbirkan (seluruh alam) dengan keadilan dan malaikat-malaikat serta orang-orang yang berilmu (juga bersaksi mengakui dan menegaskan juga yang demikian); tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (Ali Imran [3] : 18)

Dalam ayat ini Allah sebut, DIA ; Allah, para malaikat dan orang-orang yang berilmu. Tentulah yang paling tinggi ialah Allah, kemudian para malaikat dan orang-orang yang berilmu berada di tempat seterusnya. Jika tidak berilmu bagaimana nak bersyahadah. Jika bersyahadah juga tanpa ilmu bermakna ikut-ikutan, jadi tidak tahulah sama ada kesaksian itu diterima atau tidak.

Para malaikat berada pada kedudukan yang tinggi, jika mereka memuji Allah kita tak dapat bayangkan betapa khusyuknya mereka. Lihat dalam surah an-Najm ayat 6 & 7 :

Wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat Jibril) yang amat kuat gagah, (5) Lagi yang mempunyai kebijaksanaan; kemudian dia memperlihatkan dirinya (kepada Nabi Muhammad) dengan rupanya asal, (an-Najm[53] :6 - 7 )
Dan (ingatlah) segala yang ada di langit dan di bumi adalah milik kepunyaan Allah jua dan malaikat-malaikat yang ada di sisiNya tidak membesarkan diri dan tidak enggan daripada beribadat kepadaNya dan tidak pula mereka merasa penat dan letih. (19) Mereka beribadat malam dan siang, dengan tidak berhenti-henti. (al-Anbiya' [21] : 19 - 20)

Daripada ayat-ayat di atas nyatalah bahawa para malaikat berpengatahuan tinggi tentang sifat-sifat Allah. Dengan sebab itu para malaikat khusyuk dalam ibadah mereka. Kita tak dapat nak bayangkan bagaimana khusyuknya para malaikat ketika bertasbih memuji Allah. Para malaikat sangat mengerti tambahan pula mereka terlalu dekat dengan Allah.

Mudah2an kita dapat berusaha mempelajari dan mengerti maksud ayat-ayat dan doa yang kita ungkapkan dalam solat kita.

Setakat ini dahulu, mudah2an dapat sambung lagi menulis bahasa yang ke empat yang digunakan dalam solat jika diizinkan.. insyaAllah.. mudah2an memberi manfaat.

8 comments:

ijoks2009 said...

Sedikit perkongsian

http://ijoks2009.blogspot.com/2010/04/tips-for-new-blogger.html

http://ijoks2009.blogspot.com/2010/04/6-langkah-meningkatkan-trafik-bagi.html

http://ijoks2009.blogspot.com/2010/05/edittemplate-blog-cara-mudah-dan-cepat.html

http://ijoks2009.blogspot.com/2009/11/cara-buat-barner-teks-bergerak.html

Abd Razak said...

Assalamualaikum Kak Werdah..

Moga kakak sihat hendaknya serta sentiasa dalam redha~Nya..

Terima kasih atas tazkirah tentang bahasa yang digunakan dalam solat. Begitu simbolik sekali..

cemomoi said...

kerana kita diajar menghafal jadi le kita bersolat umpama burung kakatua yang bercakap

cuma lalai dalam solat ni banyak sangat faktornya tu yang kekadang tak sedo dah tahiyyat akhir... ish, teruk betul solat kita nih

zulkbo said...

salam..
tazkirah yang berguna..
insyaallah saya masih dalam proses memperbaiki diri yang serba kekurangan ini..

Werdah said...

Salam Ijoks.

Terima kasih untuk info di atas... insyaAllah kak ke sana.

Werdah said...

Wa'alaikumussalam Abd Razak.

Kak alhamdulillah, sihat semoga Abd Razak juga sihat dan diredhai Allah.

Apa yang ditulis adalah hasil mendengar ceramah yang dirasakan perlu dikongsikan. Harap sangat dapat melatih diri untuk khusyuk dalam solat ini.. masih berusaha...

Werdah said...

Salam cemomoi.

Begitulah kata ustaz yang beri ceramah ni, ramai yang terlepas pandang dalam memahami ayat-ayat al-Quran dan hadis.. lalu tidak menekankan kepentingan penghayatan yang sebenar.. mudah2an dapat kita usahakan... kakpun masih berusaha...

Werdah said...

Salam zulkbo...

Sama-samalah kita usahakan.. mudah2an Allah bantu kita dalam ibadah kita...

Related Posts with Thumbnails