Saturday, December 29, 2012

Muhasabah Diri - Intiqad


Bismillahirahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Segala puji bagi Allah pentadbir seluruh alam. Selawat dan salam  kepada Nabi Muhammad, keluarga dan para sahabat serta pengikut setia hingga ke hari kiamat.

Hari ini berkesempatan mendengar dan mencatat hasil dengar kuliyah tentang Al-Intiqad - Muhasabah diri - menghisab diri iaitu salah satu sifat mahmudah yang perlu dimiliki oleh setiap insan yang beriman. Kita hendaklah sentiasa muhasabah diri secara bersungguh-sungguh sehingga kita dapat mengetahui kelemahan dan kekurangan diri. 

Dasar hukum yang pertama ialah Firman Allah SWT:

A018
Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.(Al-Hasy-r 59:18)

Ayat ini membicarakan:

1) Tentang takwa - memelihara diri daripada melakukan perkara-perkara yang menyebabkan kemurkaan Allah imma di dunia (bencana) atau di akhirat (azab). Ini sama ada kita tinggalkan perintah atau melanggar perintahNya. Jadi setiap saat apa yang dilalui dalam hidup kita hendaklah kita pastikan tidak menyebabkan dapat bencana dan azab.

2) hendaklah diri itu / setiap daripada kita memperhatikan diri/ melihat/ mengkaji/ membuat penilaian/ check and recheck terhadap apa yang dilakukan untuk bekalan hari esok. (disuruh lihat apa yang telah dibuat bagi bekalan hari esok) adakah ini bekalan atau bebanan. Kalau apa yang dibuat merupakan bekalan untuk hari esok adakah kita masih memeliharanya hingga saat ini supaya tidak lenyap? Jika kita buat yang merupakan bebanan sudahkan kita menghapuskan atau memadamkannya?

Melakukan perintah ini hendaklah secara terus menerus. Ayat ini dimulakan dengan ittaqullah dan ditutup dengan ittaqullah ( feel amar), di tengah-tengahnya pula perintah supaya kita  intiqad/muhasabah juga guna feel  amar. Perintah muhasabah ini juga menggaunakan feel mudhari' iaitu "waltandzur". (harap dapat cari ya apa itu feel mudhari')

Ini amat penting untuk kita fahami kerana perintah ini diletakkan antara dua perintah takwa sehingga ketakwaan seseorang itu jadi sempurna jika orang ini menjadikan muhasabah sebagai satu budaya dalam hidupnya.

Hingga ada orang berpendapat bahawa muhasabah ialah seseorang itu sentiasa memperhatikan/melihat tentang modal, untung dan tentang kerugiannya supaya dia dapat mengetahui berapa kadar penambahan atau pengurangan. Modalnya ialah perkara yang diperintahkan (fardhu ) yang wajib. Keuntungannya pula ialah amalan sunat manakala kerugian pula ialah maksiat.

Pengertian pertama ini jika orang itu hanya setakat mengerjakan yang fardhu sahaja maka setakat modal sajalah, tak untung dan tak rugi. Jadi jika nak untung buatlah yang sunat juga jika maksiat mengatasi yang fardhu dan sunat maka rugilah.

Muhasabah ini termasuk amalan hati tidak mudah dilakukan kecuali dengan usaha yang bersungguh-sungguh. 

Muhasabah mengikut ibnul haj  ialah menahan diri dan mengarahkan pencaindera kepada perkara yang baik, mengurus masa dengan sempurna, mendahulukan yang lebih penting daripada yang penting.

Dasar hukum yang kedua daripada hadis riwayat Imam Baihaqi; Imam Termizi dan Ibnu Majah; Rasulullah SAW bersabda; "Orang yang bijak ialah orang yang dapat mengawal hawa nafsunya, banyak beramal / berbuat bagi bekalannya selepas kematiannya. Orang lemah/ rugi ialah orang yang sentiasa mengikutkan hawa nafsu tetapi berangan-angan nak dapat ganjaran daripada Allah SWT"

Apa yang dicatat ini adalah hingga ke minit 22.. Nasihat buat diri ini dan pembaca, marilah kita bermuhasabah/ menyemak diri..dan merisaukannya..

Semoga memberikan manfaat buat qalbun kita.. dan memperbaiki diri.. Aamiin.

10 comments:

aby said...

salam k werdah ..
memang benar spt yg k werdah tulis ..
klu setakat mendirikan yg dalam rukun tu, klu dalam bisness kita baru balik modal .. klu nak untung ..
pasti dirikan yg sunat ..
dan yg paling penting ..
jaga ketirihan bekas pahala tu ..
jangan biarkan pahala2 tu bocor dari bekas simpanan kita tu ..

Abd Razak said...

السلم عليكم ورحمة الله

Moga kakak sentiasa dapat kebaikan yang banyak di dunia ini dan dikurniakan Allah kesihatan yang baik dapat melaksanakan ibadah dengan sempurna...aamiin

Merenung kembali akan apa yang kita lakukan agar kesalahan demi kesalahan dapat segera diperbaiki dan bertaubat dengan penuh rasa insaf serta menambah baik segala ibadah hari demi hari sehinggalah kita dipanggil Allah untuk bertemu dengan~Nya.

Moga kita diberi kekuatan serta istiqamah dalam ibadah kita kepada~Nya.

Terima kasih kak :)

Werdah said...

Wa'alaikumussalam aby

Benar sangat tu aby. Itu belum dikira tentang keikhlasan, timbul rasa ujub iaitu merasa dirinya boleh beramal tanpa bantuan Allah SWT dan sebagainya.

Beruntunglah orang-oranh yang sentiasa mengaudit untung rugi dalam beramal sehingga dengan itu dia tahu apa tindakan yang perlu dilakukannya.

Mudah-mudahan sifat mahmudah yang satu ini dapat kita lakukan. InsyaAllah dan dengan pertolonganNya jua kita mohon.

Werdah said...

>>Abd Razak

وعليكم السلام ورحة الله

Kak Alhamdulillah 'alaa kulli haal, insyaAllah. Terima kasih atas doa. Semoga dirimu juga sentiasa beroleh kesejahteraan dan dalam redha Allah...Aamiin :)

Sesiapa yang bermuhasabah tentang dirinya maka mereka tidak akan membiarkan ruang dan masa untuk melakukan perkara-perkara yang batil dan mungkar. Menyibukkan diri dengan ketaatan akan menghapuskan masa untuk membuat kejahatan. Mereka akan mencela jiwanya di atas setiap kesalahan dan kekurangan yang dilakukannya terhadap Allah SWT kerana takutnya diri ini kepada kekuasaan-Nya. Jika inilah keadaannya maka mana mungkin boleh didapati jalan dan ruang untuk membuat kesalahan dan kebatilan.

Dalam lanjutan kuliyah ini dinyatakan bahawa ada beberapa langkah muhasabah yang perlu dibuat sebelum dan selepas melakukan sesuatu perkara.

Mudah-mudahan kita dapat melatih diri secara bersungguh dalam hal ini. Dengan pertolongan Allah jua kita mohon.

Kunang-Kunang said...

Salam Kak Werdah,

Semoga tahun baru ni Allah berikan kak werdah kesihatan yang lebih baik.

Terima kasih atas saling pesan berpesan, dan semoga kita boleh menjadi orang yang istiqamah dalam melaku sesuatu yang baik.

Werdah said...

Wa'alaikumussalam Ani

Terima kasih atas doa. Semoga Ani juga dikurniakan kesihatan yang baik. Aamiin :)

Mudah-mudahan kita jadikan amalan muhasabah ni setiap kali kita nak mulakan pekerjaan dan selesai pekerjaan.InsyaAllah dan dengan pertolongan Allah jua. Aamiin

win3 said...

muhasabah juga merupakan salah satu jalan untuk menuju ketakwaan, derajat yang paling tinggi di sisi Allah, dan semoga senantiasa kita tetap bisa bermuhasabah untuk menghitung setiap amal kita

Werdah said...

Salam win3

Ya,semoga kita dapat biasakan diri bermuhasabah sebelum buat sesuatu agar keputusan yang diambil tu benar-benar yang terbaik dan adakah ikut syari'at atau tidak, kemudian bila dah buat sekali lagi kita muhasabah. Mudah-mudahan kita dibantu Allah SWT.

TiranaAduka said...

salam werdah.
Tirana aduka dtg melawat

Werdah said...

Salam Tirana

Terima kasih melawat sini..:)

Related Posts with Thumbnails