Saturday, February 13, 2010

Maha Luas

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Marilah kita sama2 memuji dan memuja Allah SWT yang mencurahkan limpah kurniaNya yang begitu banyak, memberikan kenikmatan yang begitu banyak sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang2 yang istiqamah mengikuti Baginda.

Kalimah ( وَٲسِعٌ ) bermaksud luas, meliputi, mampu atau berkeupayaan.

Kalimah ini diulang-ulang sebanyak 9 kali dalam al-Quran;

PERTAMA dalam ayat 115 surah al-Baqarah, ini berkaitan dengan keizinan Allah:

وَلِلَّهِ ٱلۡمَشۡرِقُ وَٱلۡمَغۡرِبُ‌ۚ فَأَيۡنَمَا تُوَلُّواْ فَثَمَّ وَجۡهُ ٱللَّهِ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ وَٲسِعٌ عَلِيمٌ۬

"Dan Allah jualah yang memiliki timur dan barat, maka ke mana sahaja kamu arahkan diri (ke kiblat untuk menghadap Allah) maka di situlah arah yang diredhai Allah; sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurniaNya), lagi sentiasa Mengetahui". Al-Baqarah [ 2 ] : 105)

Maksud di sini dikaitkan dengan keizinan Allah untuk menghadap ke mana sahaja untuk beribadah, yakni di mana sahaja kita menghadap di situ ada ALLAH, luasnya ALLAH berada di mana-mana. Dengan sifat begini, menjadi mudah untuk kita beribadah, kerana skop ibadah amat luas, tidak rigid atau tidak kaku.

KEDUA: dalam surah al-Baqarah ayat 247, di sini dikaitkan dengan pemilihan pemimpin:

وَقَالَ لَهُمۡ نَبِيُّهُمۡ إِنَّ ٱللَّهَ قَدۡ بَعَثَ لَڪُمۡ طَالُوتَ مَلِكً۬ا‌ۚ قَالُوٓاْ أَنَّىٰ يَكُونُ لَهُ ٱلۡمُلۡكُ عَلَيۡنَا وَنَحۡنُ أَحَقُّ بِٱلۡمُلۡكِ مِنۡهُ وَلَمۡ يُؤۡتَ سَعَةً۬ مِّنَ ٱلۡمَالِ‌ۚ قَالَ إِنَّ ٱللَّهَ ٱصۡطَفَٮٰهُ عَلَيۡڪُمۡ وَزَادَهُ ۥ بَسۡطَةً۬ فِى ٱلۡعِلۡمِ وَٱلۡجِسۡمِ‌ۖ وَٱللَّهُ يُؤۡتِى مُلۡڪَهُ ۥ مَن يَشَآءُ‌ۚ وَٱللَّهُ وَٲسِعٌ عَلِيمٌ۬

"Dan Nabi mereka pula berkata kepada mereka: Bahawasanya Allah telah melantik Talut menjadi raja bagi kamu. Mereka menjawab: Bagaimana dia mendapat kuasa memerintah kami sedang kami lebih berhak dengan kuasa pemerintahan itu daripadanya dan dia pula tidak diberi keluasan harta kekayaan? Nabi mereka berkata: Sesungguhnya Allah telah memilihnya (Talut) menjadi raja kamu dan telah mengurniakannya kelebihan dalam lapangan ilmu pengetahuan dan kegagahan tubuh badan dan (ingatlah), Allah jualah yang memberikan kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas (rahmatNya dan pengurniaanNya), lagi meliputi ilmuNya". (al-Baqarah [ 2 ] : 247)

Maksud di sini ialah apabila Allah melantik sesiapa sahaja menjadi pemimpin sama ada sebagai Nabi atau Rasul atau pemimpin dalam peperangan, maknanya Allah MENGETAHUI kemampuan, kebolehan, kehebatan rohani dan jasmani seseorang itu. Ayat di atas adalah kisah Bani Israel pada pemerintahan Nabi Daud membangkang perlantikan Talut untuk jadi panglima perang ketika itu. Disebabkan Allah Maha Luas, Allah memilih Talut daripada kalangan bukan orang-orang berada.

KETIGA: Berkaiatan dengan ganjaran atau balasan pahala; dalam surah al-Baqarah ayat 261

مَّثَلُ ٱلَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمۡوَٲلَهُمۡ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنۢبَتَتۡ سَبۡعَ سَنَابِلَ فِى كُلِّ سُنۢبُلَةٍ۬ مِّاْئَةُ حَبَّةٍ۬‌ۗ وَٱللَّهُ يُضَـٰعِفُ لِمَن يَشَآءُ‌ۗ وَٱللَّهُ وَٲسِعٌ عَلِيمٌ

"Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya. (al-Baqarah [ 2 ] : 261).

Di sini bermaksud Allah bagi ganjaran pahala yang berganda-ganda dan pahala itu tidak akan habis-habis biarpun diberikan kepada berbilion makhluknya yang berbuat amal. Bayangkan jika seorang melakukan solat contohnya satu waktu, pahalanya 10, dan jika seorang melakukan infak ganjaran pahalanya 700 seperti yang dimaksudkan dalam ayat di atas dan berbilion pula manusia berlumba-lumba melakukannya, berapa banyak dan luasnya ganjaran yang Allah sediakan tak pernah habis.

KE EMPAT, dalam ayat 268 al-Baqarah; berkaitan pengampunan Allah.

ٱلشَّيۡطَـٰنُ يَعِدُكُمُ ٱلۡفَقۡرَ وَيَأۡمُرُڪُم بِٱلۡفَحۡشَآءِ‌ۖ وَٱللَّهُ يَعِدُكُم مَّغۡفِرَةً۬ مِّنۡهُ وَفَضۡلاً۬‌ۗ وَٱللَّهُ وَٲسِعٌ عَلِيمٌ۬

"Syaitan itu menjanjikan (menakut-nakutkan) kamu dengan kemiskinan dan kepapaan (jika kamu bersedekah atau menderma) dan dia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji (bersifat bakhil kedekut); sedang Allah menjanjikan kamu (dengan) keampunan daripadaNya serta kelebihan kurniaNya dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah rahmatNya, lagi sentiasa Meliputi PengetahuanNya". (al-Baqarah [ 2 ] : 268).

Yang pasti di sini ialah syaitan menakutkan manusia dengan mengatakan jika kita bersedekah kita akan jadi papa, sedangkan Allah memberikan ganjaran yang berlipat ganda seperti yang dinyatakan di atas tadi. Infak digandakan jadi 700 sedangkan amalan untuk diri sendiri 10 kali ganda. Ini nak menunjukkan bahawa hubungan dengan manusia, berbuat baik sesama makhluk ganjarannya lebih besar daripada beramal untuk diri sendiri. Oleh itu kita dapati apabila kita baca kisah-kisah solofussoleh dahulu mereka sanggup berkorban untuk orang lain. Contoh Imam Hassan Basri pernah membatalkan pemergiannya ke Mekah bersama para sahabatnya, berpatah balik apabila sampai dipertengahan jalan, belum lagi sampai ke miqat kerana ada wanita yang memerlukan makanan. Kisahnya apabila sampai di tempat persinggahan Imam Hassan terlihat bangkai burung di tengah jalan lalu beliau meminta sahabat membuang bangkai burung itu, dan setelah itu dilihatnya seorang wanita mengambil bangkai tersebut. Imam Hassan bertanya untuk apakah bangkai itu diambil, dan dijawab, untuk dimakan kerana telah lama tidak mendapat makanan. Mendengarkan itu Imam Hassan meminta para sahabatnya memberikan 80% bekalan mereka kepada wanita itu manakala 20% lagi digunakan untuk berpatah balik.


Adakah kita sanggup melakukan sperti Imam Hassan Basri itu? Kita juga banyak mendengar kisah-kisah orang-orang yang diampunkan dosa kerana banyak memberi sedekah dan kita juga pernah mendengar kisah pelacur memberi anjing minum diampunkan dosa. Itulah Allah Maha Luas pengampunanNYA.


Ada 5 lagi ayat yang mengangadungi kalimah WASI' ini dalam al-Quran, insyaAllah ditulis lagi dalam N3 akan datang.

4 comments:

a kl citizen said...

assalammualaiku kak werdah

kisah imam hassan tu rasanya, saya tak terikut macam tu

Werdah said...

wa'alaikumussalam normah,

kak pun macam tu normah.. sebab kita mungkin belum betul-betul mendidik hati kita dan menyucikannya.

teringin nak jadi seperti mereka.. orang2 yang berusaha sedaya upaya..

qaseh um masyitah said...

assalamualaikum kak werdah.
terima kasih atas perkongsian ini ya.saya tak dapat bayangkan kesukaran akak untuk menyiapkan entry ini...
p/s:akak,saya dah pindah ke 'rumah' baru.

Werdah said...

wa'alaikumussalam um masyitah.

kak dah ke rumah baru um masyitah, kak nak komen tapi tak pandai nak log in.. hrp berikan tip ya. Mudah2an um masyitah diberikan kekuatan dan kesihatan ya. Amiin.

Related Posts with Thumbnails