Saturday, October 23, 2010

Ghurur

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Marilah sama-sama kita memuji dan memuja Allah SWT atas segala limpahan kurniaNya yang begitu banyak memberikan kita kenikmatan sehingga tidak mampu kita menghitungnya.

Selawat dan salam buat Junjungan Mulia, Rasul tercinta, Muhammad SAW serta keluarga, para sahabat dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.

Rasulullah S.A.W bersabda:

Sesungguhnya dalam diri manusia ada seketul jasad. Jika ia baik, akan baik seluruh amal manusia. Jika ia rosak maka rosaklah seluruh amalnya. Ketahuilah ia adalah hati. (hadis riwayat Ahmad)

Salah satu penyakit hati yang perlu kita ambil perhatian ialah terpedaya oleh perasaan sendiri (al-ghurur)

Allah SWT mengingatkan kepada manusia tentang ghurur ini di beberapa tempat di dalam al-Quran. Manusia harus waspada tentang sifat ghurur ini kerana ia dapat menjadikan manusia lalai dan lupa kepada Allah SWT. Kata ghurur dan derivasinya banyak terdapat dalam al-Quran, ada berbentuk fi’il madhi, fi’il mudhari’, dan masdar.

Definisi al-ghurur.

Menurut etimologi Al-ghurur mempunyai beberapa maksud contohnya:

1) Gharrahu - yaghuruhu - ghururan (Tertipu oleh diri sendiri) ; ghairuhu (tertipu oleh orang lain) ; gharra nafsahu - yaghurruha ( dia menipu atau tertipu oleh dirinya sendiri), contoh dalam ayat di bawah:

يَعِدُهُمۡ وَيُمَنِّيہِمۡ‌ۖ وَمَا يَعِدُهُمُ ٱلشَّيۡطَـٰنُ إِلَّا غُرُورًا

"Syaitan sentiasa menjanjikan mereka (dengan janji-janji indah) serta memperdayakan mereka dengan angan-angan kosong dan apa yang dijanjikan oleh Syaitan itu tidak lain hanyalah tipu daya semata-mata". (an-Nisaa' [4] : 120)

Ayat ini menjelaskan bahawa syaitan memberikan janji-janji kosong kepada manusia, akibat daripada janji tersebut timbulah angan-angan kosong, padahal yang dijanjikan syaitan itu tidak lain hanyalah tipu daya belaka.

"Dan desak serta pujuklah sesiapa yang engkau dapat memujuknya dengan suaramu; dan kerahlah penyokong-penyokongmu yang berkuda serta yang berjalan kaki untuk mengalahkan mereka dan turut campurlah dengan mereka dalam menguruskan harta-benda dan anak-anak (mereka) dan janjikanlah mereka (dengan janji-janjimu). Padahal tidak ada yang dijanjikan oleh Syaitan itu melainkan tipu daya semata-mata". (al-Isra' [17] : 64)

2) Segala sesuatu yang mengakibatkan dan menjerumuskan dalam penipuan (al-ghurur). Al-Jauhari berkata : "Kata al-ghurur mempunyai erti sesuatu daripada kehidupan dunia yang membuat seseorang tertipu.

Menurut istilah pula, al-ghurur bererti seseorang yang merasa bangga terhadap dirinya sendiri sehingga meremehkan dan memandang rendah segala sesuatu yang dilakukan oleh orang lain. Jika seseorang itu mempunyai perasaan seperti ini bermakna dia telah terpedaya oleh perasaannya.

Antara faktor penyebab al-Ghurur.

1) Tidak waspada dan muhasabah diri hingga menyebabkan bangga diri dan meremehkan orang lain. Oleh itu Allah berfirman menyuruh kita sentiasa muhasabah diri:

"Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya) dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang dia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat) dan (sekali lagi diingatkan): Bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan. (al-Hasyr [59] : 18)

2) Berlebihan dalam beragama.

Orang yang kadang-kadang melaksanakan tuntutan agama secara berlebihan, dan apabila terlalu lama dia melihat orang lain yang melaksanakan secara sederhana lalu dia mengganggap orang lain melecehkan agama.

Islam mengajar umatnya bersederhana dan tidak berlebihan dalam ibadah. Nabi pernah menegur pemuda yang ber'uzlah (mengasingkan diri); "Kamukah yang mengatakan begini dan begini. Demi Allah! Sesungguhnya aku adalah orang paling bertakwa dan takut kepada Allah tetapi aku melakukan puasa dan aku berbuka. Aku solat dan aku tidur serta bernikah. Barangsiapa tidak menyukai sunnahku, dia tidak termasuk golonganku." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim.

3) Memperdalam ilmu tanpa mempergunakannya.

Orang ini begitu bersemangat memperdalami ilmu agama, namun dia tidak memperaktikkan apa yang dipelajarinya. Pada masa dia tekun belajar dia perhatikan orang lain yang dia anggap tidak peduli untuk mempelajarinya. Lalu dia menyangka bahawa orang lain tidak mahu bersikap sebagaimana dia melakukannya. Seterusnya timbullah perasaan meremehkan orang lain yakni dia terperesuk ke dalam sifat ghurur.

Inilah barangkali mengapa Nabi SAW menganjurkan kita berdoa; "Ya Allah! Aku berlindung kepadaMu daripada ilmu yang tidak bermanfaat, hati yang tidak khusyuk, jiwa yang tidak pernah kenyang dan doa yang tidak terkabul". (Hadis Riwayat Muslim).

Islam menganjurkan kita mencari ilmu yang bermanfaat kemudian mengamalkannya, jika tidak diamalkan binasalah yang akan diperolehi.

"Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya". (as-Saff [61] : 3)

"Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal?" (al-Baqarah [2] : 44)

Nabi SAW bersabda; "Pada hari Kiamat, seorang lelaki diajukan ke hadapan Allah SWT kemudian dilemparkan ke dalam neraka. Ia berputar-putar seperti keledai yang menarik penggilingan. Penduduk neraka berkumpul dan bertanya; "Wahai fulan, kenapa engkau seperti ini? padahal engkau dahulu memerintahkan kebaikan dan melarang kemungkaran kepada kami? Dia menjawab; Aku memrintahkan kebaikan kepada kamu tetapi aku sendiri tidak mengerjakannya. Aku melarang kamu mengerjakan kemungkaran tetapi aku melakukannya." (Hadis Bukhari dan Muslim).

4) Khusyuk dalam ketaatan tanpa mengingat dosa.

Dalam banyak perkara kita kadang-kadang benar dan kadang salah. Jika kita tidak sedar akan kesalahan kita, maka kita akan merasa bangga dan menyangka kita sahaja yang betul akhirnya kita khusyuk dalam ketaatan tapi kita lupa akan dosa kita. Akhirnya sikap ini juga akan meremehkan orang lain dan menjadi ghurur.

Allah SWT memuji orang-orang yang taat tetapi selalu merasa khuatir ketaatannya tidak diterima Allah. Firmannya bermaksud:

"Sesungguhnya orang-orang yang sentiasa bimbang disebabkan takut kepada (kemurkaan) Tuhan mereka. Dan orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Tuhan mereka. Dan orang-orang yang tidak mempersekutukan sesuatu yang lain dengan Tuhan mereka. Dan orang-orang yang memberi apa yang mereka berikan sedang hati mereka gementar kerana mereka yakin akan kembali kepada Tuhan mereka. Mereka itulah orang-orang yang segera mengerjakan kebaikan dan merekalah orang-orang yang akan segera mendapatnya". (al-Mu'minun [23] : 57 - 61)

'Aisyah ra bertanya; "Ya Rasulullah! Apakah maksud 'orang-orang yang memberi apa yang mereka berikan sedang hati mereka gementar?'. Rasulullah menjawab mereka adalah orang-orang yang melaksanakan solat, puasa dan bersedekah serta merasa takut kepada Allah 'Azza Wajjala" (Hadis Riwayat Tarmizi)

Rasulullah saw juga mengingatkan umatnya agar selalu mohon kepada Allah selepas melakukan sesuatu perkara supaya tidak terjebak dalam ghurur. Baginda bersabda, "Amal soleh seorang daripada kamu tidak akan dapat menyelamatkan pelakunya". Para sahabat bertanya: Dan engkau juga tidak wahai Rasulullah? Jawabnya benar, hanya jika Allah melimpahkan rahmatNya kepadaku. bersikap luruslah, lakukan kebaikan pada pagi dan petang serta sebahagian malam. Milkilah niat kuat kerana niat itu membawa kamu sampai kepada tujuan." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim).

Abdullah bin Ma'ud menggambarkan hal ini dengan jelas; "Sesungguhnya mukmin sejati itu adalah orang yang melihat dosanya seperti orang yang duduk di bawah sebuah gunung dan khuatir gunung itu akan runtuh dan menimpanya. Seorang pendosa adalah yang melihat dosanya seperti lalt terbang di depan hidungnya." Dia berkata sambil mengisyaratkan (menepis dan menghalau) (Hadis Riwayat Bukhari)

5) Cenderung kepada kehidupan dunia.

Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; Akhirnya ia menjadi hancur bersepai dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu) dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat) dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. (al-Hadid [57] : 20); baca juga Ali Imran [ 3 ] : 185).

"Dan kemukakanlah kepada mereka misal perbandingan: Kehidupan dunia ini samalah seperti air yang Kami turunkan dari langit, lalu bercampur aduklah tanaman di bumi antara satu sama lain (dan kembang suburlah ia) disebabkan air itu; kemudian menjadilah ia kering hancur ditiup angin dan (ingatlah) adalah Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu". (al-Kahfi [18] : 45)

"Sesungguhnya orang-orang yang tidak menaruh ingatan akan menemui Kami (pada hari akhirat untuk menerima balasan) dan yang reda (berpuas hati) dengan kehidupan dunia semata-mata serta merasa tenang tenteram dengannya dan orang-orang yang tidak mengindahkan ayat-ayat (keterangan dan tanda-tanda kekuasasaan) Kami. Mereka yang demikian keadaannya (di dunia), tempat kediaman mereka (di akhirat) ialah Neraka; disebabkan keingkaran dan kederhakaan yang mereka telah lakukan". (Yunus [10] : 8)

Keperluan menjaga hati supaya manusia dapat merasai kesenangan, kesusahan, kegembiraan serta kesedihan kerana hati yang sudah mati tidak akan merasai semua itu kerana sibuk meninggalkan perintah Allah, jauh sekali menyesalinya.

Hati yang mati tidak boleh memahami antara kebaikan dengan keburukan, hak dan batil, tauhid dengan syirik. Justeru, manusia yang berfikir ialah manusia yang mempunyai hati dan dapat memahami.

Memohon pertolongan Allah SWT agar terhindar daripada penyakit ghurur merupakan satu kaedah yang berkesan dan seterusnya melenyapkan penyakit ini. Ini kerana Allah SWT hanya akan menolong dan melindungi orang-orang yang memohon pertolongannya.

Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya. (al-'Ankabut [29] : 69)

Sumber rujukan : Buku Merawat 7 Penyakit Hati terbitan Pustaka Azhar


16 comments:

Ros Illiyyuun said...

Salam :)

Semoga dijauhkan dari sifat ghurur ini. Sebagai manusia biasa, saya percaya setiap orang mesti 'terperangkap' dengan penyakit ghurur ini namun selagi kita pasakkan hati kita dengan kuat pada Allah, insyaAllah penyakit ini mampu dijauhkan. Wallahu A'lam.

Abd Razak said...

Salam Kak Werdah...

Semoga kakak sihat hendaknya di sana..:)

Sungguh sifat ini muncul kerana syubhah atau kerosakan pemikiran yang membuatnya salah di dalam menilai.

Mudah-mudahan kita dijauhkan dari sifat keji ini..amin

cemomoi said...

mulanya ingatkan hampir macam takjub, rupanya banyak perbeazaannya... tima kasih kongsi info

piewahid said...

salam,
alhamdulillah dan t kasih atas pkongsian ini kak.

ghurur sgt halus tapi mebinasakan.

Werdah said...

Salam Ros.

Benar tu Ros, kerapkali kita merasa kitalah yang agak lebih baik daripada orang lain, mudah2an dengan mengetahui serba sedikit tentang penyakit ini kita berusaha mengikiskannya. InsyaAllah.

Werdah said...

Salam Abd Razak.

Alhamdulillah kak sihat di sini. Semoga Abd Razak juga sihat. Amiin.

Untuk dapatkan qalbun salim ialah dengan berusaha bersungguh-sungguh mendidiknya dan bila dengan sengaja atau tak sengaja bermakna hati dah tak salim lagi, dengan sebab itu kita disuruh selalu beristighfar dan bertaubat.

Mudah2an kita berusaha menjauhkan diri daripada sifat keji ini. Dengan pertolongan Allah jua.

Werdah said...

Salam Cemomoi.

Kakpun asalnya rasa seperti itu juga, bila baca tentang ni rupa-rupanya lebih besar akibatnya daripada ujub. Ujub melibatkan diri kita seorang kerana kita yakin kita dah berbuat baik tanpa mengingatkan semuanya itu kita dapat lakukan dengan pertolongan Allah, kita tak libatkan perasaan meremehkan orang lain, jadi dosa ujub kita dengan Allah, jika ghurur sampai kita menyakitkan hati orang lain secara terang-terangan kena minta dimaafkan.

Asal ghurur ni juga bermula daripada ujub kemudian sombong/takbur. Semoga dijauhkan kita semuanya daripada bersikap yang membahayakan ini.

Werdah said...

Salam Piewahid.

Kita sama-sama belajar dan sama-sama berkongsi dengan harapan kita memperbaiki diri. La hawla wala quwwata illa billah...

aby said...

salam k werdah,
kt surah kahfi pun ade crite kisah2 mcm ni.

“Katakanlah, mahukah Kami beritahukan kepadamu mengenai orang yang paling merugi perbuatannya? Iaitu orang yang sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahawa mereka berbuat sebaik-baiknya.” (Surah al-Kahfi ayat 103-104).

kisah yg mengatakan menusia ni jadi sombong dan ego tanpa ingin menerima yg kepandaian atau pangkat mereka tu datang dari allah ....
tambah pule, mereka menidakan kepandaian org lain ..
kire mereka ni terpedaya dgn keangkuhan sendiri ..

mcm tu kot ...

Werdah said...

Salam aby.

Kak rujuk kepada tafsir ayat 103 dan 104 tu, ayat tu ditujukan kepada kaum yahudi dan nasrani secara khusus pada masa tu tetapi umum untuk umat manusia seluruhnya. Mereka ini bertapa kononnya beribadat kepada Allah tetapi perbuatan mereka itu sia-sia.

Jadi benarlah apa yang aby katakan bahawa mereka ini tertipu iaitu mereka menyangka mereka dah beribadat kpd Allah padahal mereka mengikut hawa nafsu sendiri dan terpedaya dengan tipudaya syaitan, lagi pula mereka tidak beriman kepada Allah, rasul dan hari akhirat.

zulkbo said...

salam..
salah satu dari tanda
penyakit hati yang susah
untuk kita ubati..

aby said...

salam kembali k werdah ..

perkataan ghurur ni kite blh jumpe kt surah org mati .. maksud aby surah al mulk, penghujung ayat 19 atau 20 ...

Werdah said...

Salam aby.

Penghujung ayat ke 20, untuk orang-orang yang kufur engkar tidak mahu percaya kepada kekuasaan Allah. Kelak mereka akan ditanya tidakkah di dunia dahulu mereka diberi peringatan oleh utusan Allah. Mereka terpedaya ibarat melihat fatamorgana di hadapan mereka (seolah-olah air kemudian bila mereka hampiri bukanlah air), orang-orang yang menyangka harta mereka dapat menebus diri daripada siksaan api neraka.

Mohon perlindungan daripadaNya.

Werdah said...

Salam Zulkbo.

Ya kadang-kadang ghurur ni menyelinap tanpa kita sedari.. semoga kita banyak memohon keampunan dan bertaubat.

ummu said...

Salam Kak Werdah
terima kasih atas perkongsian akak ni
mesti akak ambil masa kan untuk menaip entry ni
moga Allah rahmati kita dan ampuni kita,amin

Werdah said...

Salam ummu

Semoga ummu juga dalam rahmat Allah dan semoga kita sentiasa muhasabah diri.

Related Posts with Thumbnails