Friday, August 14, 2009

Khutbah Rasulullah SAW Menjelang Bulan Ramadhan

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ


Assalamu'alaikum,



Segala puji dan syukur kepada Allah SWT atas segala limpahan kurniaNya yang begitu banyak serta memberikan kekuatan untuk menulis kali ini.

Selawat serta salam sebanyak-banyaknya buat Junjungan Mulia, Rasul tercinta, Muhammad SAW serta keluarga, para sahabat dan orang-orang yang istiqamah mengikuti Baginda.


Bulan Ramadhan adalah bulan yang amat dinanti-nantikan kehadirannya oleh umat Islam, kerana dalam bulan itu banyak peluang dan kesempatan yang baik bagi meningkatkan keimanan dan amal ibadah. Bulan Ramadhan dikenal sebagai bulan barakah (bulan yang penuh keberkatan), bulan maghfirah (bulan keampunan), sebagai bulan ibadah kerana di dalamnya pelbagai ibadah dapat dilakukan, iaitu ibadah puasa, solat , zakat, bersedekah, bertadarrus al-Quran, berzikir dan lain2 dan pahalanya pula dilipatgandakan.


Menjelang kedatangan ramadhan Rasulullah saw. berkhutbah kepada para sahabat dan umat Islam untuk menyambut kedatangan Ramadhan ini dengan persiapan yang rapi, dan mengisinya dengan amal ibadah dengan bersungguh2 serta berharap dengan sungguh2 kepada Allah swt akan keberkatan Ramadhan.

Berikut adalah sebahagian Khutbah Rasulullah Menjelang Ramadhan.

Wahai manusia! Sungguh telah datang pada kamu sekalian bulan Allah dengan membawa berkah, rahmat dan maghfirah (keampunan). Bulan yang paling mulia di sisi Allah.


Hari-harinya adalah hari-hari paling utama. Malam-malamnya adalah malam-malam yang paling utama. saat demi saatnya adalah saat-saat paling utama. Inilah bulan ketika kamu diundang menjadi tamu Allah dan dimuliakanNya. Dalam bulan ini nafas-nafasmu menjadi tasbih, tidurmu menjadi ibadah, amal-amalmu diterima, dan doa-doamu dimakbulkan.


Bermohonlah kepada Allah Rabbmu, dengan niat yang tulus dan hati yang suci agar Allah membimbingmu untuk melakukan puasa dan membaca kitab-Nya. Celakalah orang yang tidak mendapat ampunan Allah pada bulan yang agung ini. Kenanglah dengan rasa lapar dan hausmu, kelaparan dan kehausan pada hari Kiamat. Bersedekahlah kepada kaum fakir dan miskin.


Muliakanlah orang-orang tuamu, sayangilah yang muda, eratkanlah tali persudaraanmu, jaga lidahmu, tahan pandanganmu daripada apa yang tidak halal kamu memandangnya, dan pendengaranmu daripada apa yang tidak halal kamu mendengarnya.

Kasihanilah anak-anak yatim, nescaya kamu akan dikasihi manusia. Bertaubatlah kepada Allah akan dosa-dosamu. Angkatlah tangan-tanganmu untuk berdoa pada waktu solatmu kerana itulah saat-saat yang paling utama ketika Allah Azza wa Jalla memandang hamba-hambaNya dengan penuh kasih.


Dia menjawab kepada hambaNya ketika mereka menyeruNya, Dia menyambut hambaNya, ketika mereka memanggilNya, dan Dia mengabulkan permintaan hambaNya, ketika mereka berdoa kepada-Nya.


Wahai manusia!

Sesungguhnya diri-dirimu tergadai karena amal-amalmu, maka bebaskanlah dengan istighfar. Punggung-punggungmu berat kerana beban dosamu, maka ringankanlah dengan memperpanjangkan sujudmu iaitu memperbanyakkan solat sunat (antaranya ialah solat Tarawih).


Ketahuilah! Allah swt bersumpah dengan segala kebesaranNya bahwa Dia tidak akan mengazab orang-orang yang solat dan sujud, dan tidak akan mengancam mereka dengan neraka pada hari manusia berdiri di hadapan Rabbul 'Alamin (pada hari kiamat nanti).


Wahai manusia!


Barangsiapa di antaramu memberi makanan untuk berbuka puasa kepada orang-orang mukmin yang berpuasa pada bulan ramadhan ini, maka di sisi Allah nilainya sama dengan membebaskan seorang hamba sahaya, dan dia diberi keampunan atas dosa-dosanya yang lalu.Sahabat- sahabat bertanya, " Ya Rasulullah! Tidaklah kami semua mampu berbuat demikian." Rasulullah saw menjawab, : "Jagalah dirimu daripada api neraka walaupun hanya bersedekah dengan sebiji kurma. Jagalah dirimu daripada api neraka walaupun hanya bersedekah dengan seteguk air".


Wahai manusia!


Barangsiapa yang mempercantikkan akhlaknya pada bulan ini dia akan berhasil melewati jambatan sirathal mustaqin, yang pada hari itu, banyak kaki-kaki tergelincir. Barangsiapa yang meringankan pekerjaan pegawai atau pembantunya atau hambanya pada bulan ini, Allah akan meringankan pemeriksaan ke atasnya pada hari Kiamat.

Barangsiapa menahan keburukannya pada bulan ini, Allah akan menahan murkaNya pada hari dia berjumpa denganNya. Barangsiapa memuliakan anak yatim pada bulan ini, Allah akan memuliakannya pada hari dia berjumpa denganNya.

Barangsiapa menyambungkan tali persudaraan (silatuarahim) pada bulan ini, Allah akan menghubungkan dia dengan rahmatNya pada hari dia berjumpa denganNya. Barangsiapa memutuskan kekeluargaan pada bulan ini, Allah akan memutuskan rahmatNya pada hari dia berjumpa denganNya. Barangsiapa melakukan solat sunat pada bulan ini, Allah akan menuliskan baginya kebebasan daripada api neraka.

Barangsiapa memperbanyak selawat kepadaku pada bulan ini, Allah akan memberatkan timbangannya pada hari ketika timbangan meringan. Barangsiapa pada bulan ini membaca satu daripada ayat Al-Quran, ganjarannya sama seperti mengkhatam Al-Quran pada bulan-bulan yang lain.

Wahai manusia!


Sesungguhnya pintu-pintu syurga dibukakan bagimu, maka mintalah kepada Tuhanmu agar tidak akan pernah menutupkannya bagimu. Pintu-pintu neraka tertutup, maka mohonlah kepada Rabbmu untuk tidak akan pernah dibukakan bagimu. Syaitan-syaitan terbelenggu, maka mintalah agar syaitan tidak akan lagi pernah menguasaimu. Ali bin Abi Thalib ra berdiri dan berkata,"Ya Rasulullah! Apa amal yang paling utama pada bulan ramadhan ini? " Jawab Baginda, “Ya abal Hasan! Amal yang paling utama pada bulan ini adalah menjaga diri daripada apa yang diharamkan Allah."


Inilah sebahagian daripada khutbah Rasulullah saw yang dibacakan menjelang bulan Ramadahan. Baginda sedar betul akan kemuliaan bulan Ramadhan ini, bulan Ramadhan bukan sahaja diwajibkan kita berpuasa tetapi bulan yang padanya diperuntukkan banyak keberkatan.


Marilah menghayati isi khutbah ini agar puasa dan akitiviti kita dalam bulan Ramadhan tahun ini bertambah baik daripada tahun2 sebelumnya, dan semoga berkekalan sehingga tahun2 berikutnya.

4 comments:

zai said...

Salam Kak Werdah..

Salam Menyambut Ramadhan...

Baca entri akak lagila teruja hati ni nak menyambut bulan puasa..selalunya bulan puasa zai beli jer lauk pauk tapi semenjak tahun lepas tak pernah beli lagi..zai balik 4.30 petang sempat sampai rumah awal terus masak sebelum berbuka..alhamdulillah sempat juga memasak walaupun agak kelam kabut. Puas hatikan tengok anak2 dan suami makan air tangan kita..

Werdah said...

salam Zai, semoga Allah merahmatimu dengan kesabaran dan niat ikhlas itu.. kdg2 terfikir keadaan muamalat pada akhir zaman ni tak sama macam zaman dulu2.. bila beli kdg2 kita tak dapat apa yang kita kehendaki.. jadi bila mampu eloklah usaha zai sediakan juadah sendiri tu kan?lagi berkat .. semoga ramadhan kali ini memberi keberkatan kepada kita semua.. amiin.

a kl citizen said...

assalammualaikum

teruja betul nak menyambut ramadhan membaca ntri ini. terima kasih

Werdah said...

Wa'alaikumussalam, warahmatullah wabarakatuh.. sama2lah kita berniat utk berusaha mebdapatkan apa yg ditawarkan oleh Allah swt melalui Nabi kita.. semoga ramadhan kali ini memberi keberkatan kepada kita semua.. amiin.

Related Posts with Thumbnails