Sunday, December 20, 2009

ke manakah kamu hendak pergi ( فَأَيۡنَ تَذۡهَبُونَ ) - bahagian 2

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum.

Marilah kita sama2 memuji dan memuja Allah SWT yang mencurahkan limpah kurniaNya yang begitu banyak, memberikan kenikmatan yang begitu banyak sehingga kita tak mampu menghitungnya.

Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad saw serta keluarga dan para sahabat yang mulia dan orang2 yang istiqamah mengikuti Baginda.

Pembaca sekelian,

N3 ini adalah sambungan daripada sini

Allah berfirman: "Dan katakanlah kepada orang-orang yang tidak beriman: Buatlah apa yang kamu sanggup melakukannya (dari perbuatan ingkar itu). Sesungguhnya kami juga tetap mengerjakan (nasihat pengajaran yang Tuhan berikan kepada kami). Dan tunggulah (akibat yang buruk yang akan menimpa kamu)! Sesungguhnya kami juga menunggu (akan kemenangan dan kejayaan yang dijanjikan oleh Allah kepada kami). Dan Allah jualah yang mengetahui rahsia langit dan bumi dan kepadaNyalah dikembalikan segala urusan. Oleh itu, sembahlah akan Dia serta berserahlah kepadaNya dan (ingatlah), Tuhanmu tidak sekali-kali lalai akan apa yang kamu lakukan". (Hud [11] : 121 - 123)

Ayat ini ditujukan kepada orang-orang yang tidak beriman, yang melakukan perbuatan melanggar perintah Allah, namun bagi orang-orang beriman juga disuruh beramal. Ayat ini menyuruh kita merenung, berfikir bahawa apabila kita tenggelam dalam kesibukan bekerja, dalam kesibukan mengejar cita-cita adakah kita berfikir akan matlamat kita dambakan dalam pekerjaan atau amalan kita. Adakah kita ingin kejar duniawi (harta, pangkat, pujian atau matlamat lain yang tersembunyi) AWAS!! jika lari daripada tujuan asal iaitu ingin beramal semata-mata untuk mendapat keredhaan Ilahi seperti Firman Allah swt:

"Pada hal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepadaNya, lagi tetap teguh di atas tauhid dan supaya mereka mendirikan solat serta memberi zakat dan yang demikian itulah agama yang benar". (Al-Bayyinaat [98] : 5)

cepat-cepatlah kembali kepada persoalan; Allah bertanya kepada kita dalam surah at-Takwir ayat 26 :

فَأَيۡنَ تَذۡهَبُونَ

"(Dengan yang demikian) maka ke manakah kamu hendak pergi (kiranya kamu masih menyeleweng daripada jalan Al-Quran)?" (At-Takwir [81] : 26).

Cuba perhati ayat ini :

"Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah dan tiada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memujiNya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun".
(Q.S. Al-Isra' [17 ] : 44)
.

Alam ini sebenarnya tidak mati, kerana alam ini semuanya bertasbih mensucikan Allah, memuji Allah, mereka semuanya mengasihi Allah. Sebagai saintis yang belajar atau mengkaji keajaiban ciptaan Allah (Di darat, di lautan dan di udara); banyak masa yang digunakan; adakah hanya ingin mengetahui sunnatullah? yakni hanya ingin mengkaji keajaiban ciptaan Allah tanpa mahu memikirkan KEBESARAN ALLAH dan KEESAAAN ALLAH?. Jika kita sebagai saintis boleh menjelaskan keajaiban ciptaan Allah tetapi tidak mengenal PENCIPTAnya (semoga dilindungi Allah) gagallah kita dalam menuju matlamat kehidupan kita.

Sebagai pengakji; jadikanlah bidang ini sebagai alat untuk menuju ke jalan lurus kerana Allah memuji mereka dalam firmannya:

"Tidakkah engkau melihat bahawa Allah menurunkan hujan dari langit, lalu Kami keluarkan dengan air hujan itu buah-buahan yang berlainan jenis dan rupanya; dan di antara gunung-ganang pula ada yang mempunyai jalur-jalur serta lorong-lorong putih dan merah, yang berlainan warnanya (tua dan muda) dan ada juga yang hitam legam; Dan demikian pula di antara manusia dan binatang-binatang yang melata serta binatang-binatang ternak, ada yang berlainan jenis dan warnanya? Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun". (Fatir [35] : 27 - 28)

Dalam ayat di atas banyak objek-objek yang Allah terangkan untuk dikaji oleh manusia yakni hujan yang turun dari langit; dengan bantuan pengkaji kita dapat tahu tentang penyerapan, penyejatan dan pengewapan, akhirnya hujan turun dengan perlahan-lahan; tidak serentak datang menghempap seluruh penduduk bumi. MAHA SUCI ALLAH yang menjadikan keajaiban alam. Air hujan ini menyuburkan tanam-tanaman; buahnya pula pelbagai bentuk rasa dan warna, walaupun tumbuh bersebelahan cili terasa pedas, mempelam terasa masam dan berwarna hijau ketika belum masak dan kuning serta manis ketika masak. Semuanya ini menjadi sumber rezeki kepada manusia. Gunung-ganang pula Allah jadikan dengan jalur-jalur hitam putih; ada batuan igneus, matamorf; ada batu marmar, ada granite dan pelbagai jenis digunakan untuk membina rumah, jalan raya dan lebuh raya dan lain-lain; semuanya untuk kepentingan manusia. Begitu juga lapisan tanah pelbagai pula, ada yang menyatakan ada tanah atas, tanah liat, tanah pasir, tanah merah dan lapisan di bawah tanah sentiasa bergerak. Binatang pula pelbagai; ada yang melata ada yang berjalan tegak dijadikan makanan dan juga alat bercucuk tanam, alat berperang dan lain-lain lagi.

Setiap makhluk; Allah sediakan rezeki; semua aspek kehidupan manusia berubah dengan pantas. Mula-mula manusia bergerak dari satu tempat ke tempat yang lain dengan berjalan kaki, kemudian 50 tahun berikutnya menggunakan kuda barangkali, kemudian 100 tahun berikutnya dah ada kenderaan keretapi, kereta lalu 1000 tahun kemudiannya dah ada kapal terbang dan kini kemjuan teknologi dan telekomunikasi berkembang dengan pantasnya. Lalu jika para pengkaji dan para saintis dan sekelian kita tidak mahu berfikir dan merenung akan KEBESARAN ALLAH dan KEESAANNYA, hendaklah kita kembali bertanya ke manakah kita akan pergi? adakah kita akan mati begitu sahaja; tanpa dikembalikan untuk disoal? Oleh itu sebelum kita disoal pada hari kita dikembalikan eloklah kita mencari jawapannya sekarang sebagaimana Nabi Allah Ibrahim kekasih Allah menjawab; "Dan Nabi Ibrahim pula berkata: Aku hendak (meninggalkan kamu) pergi kepada Tuhanku, Dia akan memimpinku (ke jalan yang benar)". (Q.S As-Soffat [37] : 99).

Allah berfirmann:

"Dan kamu pula bersusah payah mendirikan istana-istana dan benteng-benteng yang kukuh dengan harapan hendak kekal hidup selama-lamanya?" (As-Shuara [26] : 129)

Dalam ayat ini Allah menceritakan tentang Kaum 'Ad dan Tsamud yang pintar. Kaum 'Ad membina bangunan yang tinggi-tinggi manakala Kaum Tsamud pula memahat dan mengukir gunung-gunung untuk dijadikan rumah sebagai tempat tinggal. Mereka memahat di lereng2 bukit dan mejadikan sebagai satu tanda kemegahan. Lalu Allah mencerca dan memusnahkan mereka.

Sebenarnya Allah tidak melarang dan mencerca sifat pintar mereka membina bangunan yang indah dan kukuh, Begitu juga Allah tak larang kita menjadikan hutan belantara sebagai kawasan pembangunan. Namun kisah kaum2 di atas diceritakan sebagai panduan kepada kita yakni jika kita membina kemajuan; adakah tujuannya selari dengan kehendak Allah. Adakah kerana kita hendak bermegah-megah.

Firman Allah SWT : "Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh)", (At-Takatsur [102] : 1)

Ingatlah Qarun dibinasakan oleh Allah kerana hartanya, kerana menunjuk-nunjuk yakni berbangga dan mengaku bahawa harta yang diperolehnya itu hasil kebijaksanaannya sendiri tanpa menyandarkan kepada Allah.

Mudah2an memberi manfaat.

4 comments:

Mybabah said...

Salam Werdah. Apabila membaca entri ini teringat saya akan Tafsir AL-Azhar karangan Abuya Hamka. Sungguh segar dan menyenangkan entri kali ini.

Werdah said...

Salam Samsudin,

Tafsir Al-Azhar mmg ada dlm simpanan.. Alhamdulillah bila dgr ceramah dan rujuk tafsir mudah nak faham.

Nurul Aini Khairul Azhari said...

Salam sayang buat tok cu,
tulisan yang sangat memberi pengajaran..Terima kasih untuk peringatan..

Werdah said...

Salam sayang juga buat Nurul dp tok cu,

Alhamdulillah diberi kekuatan untuk menulis, hasil bacaan dan pendengaran, mudah2an memberi manfaat kpd kita semua.

Related Posts with Thumbnails